"Jika kamu menegur saudaramu dalam sembunyi (face to face), maka kamu telah menjalankan tanggungjawabmu, sebaliknya jika kamu menegurnya di khalayak umum, maka kamu telah membogelkannya di depan orang ramai." -Imam Syafie

"Andai kamu penat melakukan kebaikan, ketahuilah sesungguhnya kepenatan itu akan hilang dan kebaikan itu akan kekal dan jika kamu seronok melakukan kejahatan, ketahuilah bahawa keseronokan itu akan hilang dan kejahatan itu akan kekal"

~ muhasabah diri~

Sunday, December 11, 2011

Jihad itu...

بسم الله الرحمن الرحيم


mutiara pagi:-
kereta/bangunan baru sebelum diguna, mesti diuji....
begitulah kita.. bila mula mendapat iman dan keyakinan baru, Allah akan menguji untuk mengetahui tahap ketahanannya.... sama ada rapuh atau boleh diguna untuk ujian hidup seterusnya...
orang yg tdk diuji, barangkali orang yang lemah kerana Allah menguji seseorg berdasarkan tahap kemampuannya...
ayuh, berusaha jadi insan lebih sabar dan lebih baik :)



Kata-kata di atas sangat diakui kebenarannya kerana telah tertulis di dalam Qalam Allah;

" Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang berjihad di antara kamu, dan belum nyata orang-orang yang sabar".
- Ali imran: 142-

Ya, kita pasti di uji.

Agar Allah benar-benar tahu siapa di antara kita yang benar-benar berjihad dan sabar.

Jihad itu bukanlah menjurus kepada pergi berperang atau mengangkat senjata, berusaha untuk berpegang dan beramal dengan apa yang kita imani (yakini) juga satu jihad. Melawan nafsu juga adalah jihad.

Tatkala gelora mula mengoncang iman, akal yang waras mula hilang pertimbangan hati yang bungkam mula tidak tentu haluan dan disitu matlamat mula menjadi kelam, dan kekuatan hanya datanag dari Tuhan, semoga hati disemai iman yang melahirkan kewarasan akal itu kuat utntuk terus menuju jalan kebenaran. Amin Ya Rahman....


video

Thursday, December 1, 2011

ia Perlukan Angin



بسم الله الرحمن الرحيم


" ia perlukan tiupan angin agar ia jadi kuat. Tanpa tiupan angin ia akan lemah"

Itu kata-kata pensyarah Hortikultur saya bila dia sedang seronok menceritakan tentang teknik penanaman pokok bunga Crysanthemun.


Zap!

Terus je menusuk di hati saya " Manusia juga begitu".

Tahu tak? Angin itu ujian buat Crysanthemum itu dan ia perlukan angin itu untuk jadi kuat.

Hah, begitu jugalah manusia, kita perlukan ujian agar kita terbentuk menjadi lebih kuat.

Herm, benarlah hakikat penyataan ini;

" Ujian itu tanda Allah sayangkan kita"

Teringat pula kisah si monyet yang diceritakan oleh Sang Murobbi dimana katanya,

Suatu ketika seekor monyet sedang memanjat pohon kelapa, setelah cukup lama di pohon itu. Datanglah angin topan, tornado, dan bahorok. Ketiga angin itu berkumpul untuk beradu kekuatan siapakah diantara mereka yang paling kuat dan mampu menjatuhkan Si Monyet dari atas pohon kelapa.

Angin topan mencoba untuk pertama kali, WUUUUUUSSSSS….dia bertiup sekencang-kencangnya. Tapi Si Monyet berpegangan erat di batang pohon kelapa itu dan tidak jatuh.

Lalu angin tornado mencoba kekuatannya, SWIIIIIINGGGGG…. dia bertiup berputar-putar, tapi tetap saja si monyet tidak jatuh. Angin tornado menyerah dan mempersilakan angin bahorok menunjukkan kekuatannya.

Angin bahorok mengeluarkan semua kekuatannya tapi Si Monyet semakin erat bertahan di batang pohon kelapa. Datanglah angin sepoi-sepoi menyapa ketiga angin yang terlebih dahulu datang. Berkatalah si angin sepoi-sepoi bahwa dia bisa menjatuhkan monyet di pohon kelapa itu. Ketiga Angin tertawa,

“Mana mungkin”. Fikir mereka, mereka yang sudah mengeluarkan seluruh kekuatannya saja tidak mampu menjatuhkan Si Monyet, apalagi angin sepoi-sepoi yang lemah lembut.

Angin sepoi-sepoi menghampiri Si Monyet dan meniup pelan ubun-ubunnya.

“Hmmm enak, adem, nyaman” pikir si monyet. Karena keenakan Si Monyet jadi ngantuk dan melepaskan pegangannya lalu terjatuhlah Si Monyet dari atas pohon kelapa.

~ Sumber~


Nah nampakkan?

Keenakan dan kesenangan itu yang membuatkan kita hayut lalu jatuh terseungkur tanpa kita sedari.

Semoga kita tidak menjadi seperti monyet itu dan jika datang suatu kesenangan jadikan ia sebagai suatu asbab untuk kita terus semakin dekat dengan Allah..

Mari kita renung-renungkan bersama dan mari beramal bersama..

Astaghfirullah.. Wallahua'lam.




video


Wednesday, November 9, 2011

Kongsi Cerita?

بسم الله الرحمن الرحيم

Kita kongsi cerita kita...

Dengan siapa kita dapat kongsi cerita duka/suka kita dengan rasa sangat best lepas kita habis bercerita?

Kita yang bercerita ini....

Pernah tak kita rasa resah jika si pendengar tersalah faham terima cerita kita dan kita rasa dia takkan benar-benar faham apa yang sebenarnya kita rasa?

Dan pernah tak kita rasa ada sesuatu yang tak lepas dalam hati kita walaupun kita dah bercerita pada si dia?

Dan pada ketika..

Bibir ini selalu tak dapat mengungkap kata-kata dan kadang-kadang hanya mampu menutur...

"Allah"
"Ya Allah rindunya..."
" Ya Allah, hatiku..."
"Apa aku patut lakukan?"

dengan hanya sebaris dua kata, mana mungkin ada insan yang dapat memahaminya...

BeNaRKaN?

Maka hati yang mempunyai fitrah yang sentiasa dekat dengan Allah, akan terus hanyut menadah tangan dalam sendu memohon keampunan dan minta diberikan kesabaran.

"Oh Allah, I know how much I want You to love me"

Yang terdengar secara tak sangaja akan kata-kata yang terluah secara tiba-tiba pasti akan berkerut dahinya...

Sejujurnya, saya sering merasa tidak enak apabila berkongsi cerita dengan sesiapa pun, namun saya perlu belajar berkongsi cerita kerana "dua lebih baik dari satu".. dan

InsyaAllah, duka akan berkurang dan suka dapat disebarkan...

Namun ia tidak mampu mengatasi perasaan yang sukar untuk digambarkan manisnya apabila berkongsi cerita dengan Allah. Walaupun dengan hanya berkata..

"Allah, Engkau tahu hatiku..."

Terasa benar-benar yakin Allah dapat memahaminya.

Pasti tiada salah faham bila bercerita, kerana kita bercerita pada Yang Esa.


" Dan sungguh, Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hantinya,dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya".
-Qaf:16-


Selidiki mana urat leher kita.
Dekatkan?
Nah, Allah lebih dekat dari itu.


" Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka meperoleh kebenaran".
-Al-Baqarah:186-

Maka tugas kita sebagai hamba untuk memohon pada Allah, kalau kita tak minta macamana Allah nak bagi. Allah dan kata "apabila dia berdoa".

Apa-apa pun Allah Maha Mengetahui apa di depan dan di belakang kita, maka kita perlu bersangka baik dengan Allah kerana..

"Apa yang terbaik bagi kita sekarang adalah apa yang Allah telah takdirkan untuk kita"




Benarlah Allah itu Maha Pengasih, Maha Penyayang
Wallahua'lam..... Alhamdulillah..

Monday, October 17, 2011

Sabar Dan Solat


بسم الله الرحمن الرحيم

Lama tidak menulis di sini, semoga Allah sentiasa ada dalam setiap langkah kita..


Kesibukan dalam menyesuaikan diri berdepan dengan lima amali pada semester ini menjadikan diri ini 'perasan sibuk'..

Semoga kesibukan itu tidak melalaikan diri saya, doakan... (-_-) amin,...

Jika dilihat pada tajuk, ia seperti ungkapan-ungkapan biasa yang saya sebutkan di sini iaitu 'SABAR'..dan 'SoLAT'..

Ya, perkara asas atau basic tapi kadang-kadang kita ambil remeh perkara itu, padahal di situlah bekalan kita untuk terus berjaya akhirat dan dunia. Jadikan solat kita itu, ADA ROHG.. kerana ia BEKALAN, KEKUATAN kita. Kerana di masa itulah kita berkata-kata dengan Allah. Setuju??? ^_^

Dan tertarik dengan susunan ayat indah ini,mari rujuk Al-baqarah : 45 dan 153; pada kedua-duanya Allah kata:

"..mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat.."

Erm, menarik. Maknanya Allah nak cakap, solat pun kita kena bersabar. Herm, betapa berat solat itu, patutlah ia menjadi bekalan kita. Hah! Di akhirat dan di alam kubur juga,ia adalah yang pertama di tanya. Nampak sangatlah ianya terlalu...terlalu...terlalu.. PENTING!!!

dan dalam ayat Al-baqarah : 45 dan sambungannyer sehingga ayat 46:

"...Dan (solat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk, (iaitu) mereka yang yakin bahawa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya"

Nampak tak?

Allah sendiri kata solat tu berat....

Tapi..

ada kecuali, iaitu orang-orang yang khusyuk..

Herm...

Payah tu nak khusyuk.. Nangis kalau fikirkan. Apa tidaknya kepala asyik serabut dengan hal dunia, macamana nak khusyuk? Herm.. Soalan yang tiada jawapan :(

Susunan takdir Allah yang sangat sweet, ayat ini dibaca entah kali keberapa termasuk yang kali ini namun kali ini ia sedikit berbeza..

" (iaitu) mereka yang yakin bahawa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya"

Yup, itulah orang-orang yang khusyuk. Terang-terang Allah beritahu.

Anda yakinkan?

Nah, andalah orangnya..

Fikirkan-fikirkan..

Selamat beramal... ups silap.. Mari kita sama-sama beramal.. ^_^

Wednesday, September 14, 2011

Perasan!

Sendiri tak pasti adakah ia sebuah luahan atau perkongsian. Namun jauh di sudut hati moga ia menemui si pemilik hati yang amat disayangi lantaran rasa tak mampu berjalan tanpa berpegangan tangan dengan kalian menuju akhirat nanti dimana pada hari tiada siapa mampu membantu diri ini dan hanya kepada illahi kita boleh meminta bantuan.
Rasa berbeza, kerana hati ini merasa gundah gulana. Sedih yang ketara namun rasa tak perlu ditangisi. Marah yang menyala rasa tak perlu dibiar membara. Kecewa yang mencengkam hati rasa perlu dibiar pergi. Hamasah yang kian mereda rasa perlu dicari-cari. Sahabat yang lama menyepi rasa perlu hati-hati ini bermuhasabah diri..
Perlu selalu diingatkan pada hati yang sering lupa akan hakikat ini, Jalan itu tidak perlukan kita, malah kita perlukan ia. Kerana telah tercatat dalam surat cinta dari Illahi, ada pengganti yang lebih baik dari diri ini. Aduh mungkin diri perasan sendiri! Perasan!! Diri perasan tanpa kita Jalan itu akan suram. Aduhai, malangnya diri ini.
Ya Illahi, tautkan hati-hati itu kerana cinta kepada-Mu..
Bangkitlah duhai hati kerana syurga yang diimpi..





~ Kerana aku diberi sedikit kefahaman yang aku ingin terus kekal untuk berusaha memperjuangkan~

Tuesday, August 9, 2011

Susah payah


بسم الله الرحمن الرحيم

Astaghfirullah.. Astaghfirullah.. Astaghfirullah..
Subhanallah..Wa Alhamdulillah.. Wa Laillah haillallah.. Wa Allahuakhbar

Assif jiddan kerana telah lama tidak menulis di sini, sebenarnya ada juga saya menulis beberapa hari yang lepas namun tiada kekuatan untuk menghabiskan dan meng'post' nya. Herm... Benarlah kata-kata seorang akhi dalam penulisan beliau,

"..kata ustadz, dosa akan mematri dan mematikan segala pancaindera untuk beribadah pada Allah"

Dari perkongsian beliau saya dapat memahami bahawa seandainya kita semakin jauh dari Allah maka kita akan cepat buntu dalam melakukan sesuatu perkara dalam kehidupan seharian kita dan apa yang lebih menyedihkan jika iaberlaku ketika kita ingin melakukan sesuatu kebaikan, dek kerana dosa kita segala kebolehan kita jadi beku dan tidak dapat kita gunakan dengan baik. Alangkah ruginya... T_T

Dengan itu amatlah penting untuk kita menjaga amal fardi kita kerana kita benar-benar meyakini disitulah sumber kekuatan seorang muslim. Peringatan untuk diri saya terutamanya. Astaghfirullah3X...

................................................

Hari ini saya ingin berkongsi sesuatu yang buat hati saya tersentuh dikala saya dalam keadaan yang murung. Ya pastinya, ketika ini unsur jahiliah mudah untuk diserap. Naudzubillah min zalik.

Dan...

Perkongsian ini pastinya dari Surat Cinta dari Allah, ia dari surah al-Balad.

4. Sungguh Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah.

Hah! Ayat inilah yang buat hati saya tiba-tiba terdetik dan mula berfikir "MasyaAllah, Allah beritahu direct je dekat kita. MasyaAllah awal-awal lagi Allah dah bagitahu. Oh, itulah hakikatnya". Itulah yang terbit dari hati saya.

Maka pembacaan diteruskan, setiap ayatnya mula saling berkaitan dan hati semakin memahami...

10. Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan (kebajikan dan kejahatan).
11. Tetapi dia tidak menempuh jalan mendaki dan sukar?
12. Dan tahukan kamu apakah jalan mendaki dan sukar itu?
13. (Yaitu) melepaskan perbudakan (hamba sahaya),
14. atau memberi makan pada hari kelaparan,
15. kepada anak yatim yang ada hubungan kerabat,
16. atau orang miskin yang sangat fakir.
17. Kemudian dia termasuk orang-orang yang beriman, dan saling berpesan unutk bersabar dan saling bepesan untuk berkasih sayang.

Ayat-ayat ini sangat baik susunannya, betul tak? Ia betul-betul menyentap hati saya pada ketika itu. Maka benarlah,


"Jika Allah inginkan kebaikan pada diri kita, DIA akan menganugerahkan beberapa kesusahan.. Pilihlah syurga jangan memilih neraka.. ~S.A.B.A.R & SOLAT"



Dunia adalah ladang akhirat, kita menyemai di sini dan hasinya kita tuai di sana nanti. Mengikut apa yang Allah kata dalam surah al-Balad "jalan mendaki dan sukar". Ia jelas menunjukkan bahawa Allah nak kita tahu bahawa jalan kebajikan itu sukar, perit dan meletihkan. Huhu.. T_T

Namun,

"...Allah mencintai orang-orang yang berbuat kebaikan"
-ali imran:134-

dan...

" Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik"
-ali imran:14-

.. dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik.

Huhu, nak tinggalkan kesenangan itu memang payah, perit dan susah.

Apa-apa pun mari kita sama-sama doa agar sentiasa berada dalam golongan yang bersusah payah itu..Amin..



p/s: dalam susah payah saya selalu je terjatuh.. huhu.. doakan saya.

Tuesday, June 14, 2011

Kita berbeza

بسم الله الرحمن الرحيم

Terbaca…


Sebaris tulisan seorang kakak dalam sebuah laman maya yang sangat popular sekarang…


“Kita akan diuji oleh Allah swt dengan titik kelemahan kita. Maka berhati-hati. Apa khabar aku hari ini?”

Dan firman Allah pula…


“Dan sungguh, Kami benar-benar akan menguji kamu sehingga Kami mengetahui orang-orang yang benar-benar berjihad dan bersabar di antara kamu, dan akan Kami uji perihal kamu” .

.Muhammad : 31.

Teringat kata-kata seorang teman..


“ Mungkin kelemahan kita itulah yang menjadikan kita semakin dekat dengan Allah”


Ya, benar-benar saya akui setiap bait kata-kata itu dan kini saya belajar untuk menghargai setiap apa yang diberi oleh Allah.


Keperitan yang diberi sebagai satu saluran untuk kita merintih dan merayu kepada yang Maha Esa kerana Allah tahu hati yang sebegitulah akan lebih lunak merintih ketika bertahajud di malam hari.


Setiap insan di muka bumi ini diuji oleh Allah dengan cara yang berbeza. Mungkin si dia ini terasa sempit dari segi harta, mungkin si dia itu sentiasa di uji kerana rupanya dan mungkin si dia tu pula sering menerima gelombang besar di hatinya..


Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar”.

.Al-Baqarah:155.

Namun, apa yang penting adalah cuba sentiasa bersangka baik dengan Allah.. dan yang paling penting hati ini perlu terus bersabar.

“dan akan Kami uji perihal kamu” ..

ia jelas menunjukkan bahawa Allah benar-benar mengetahui akan perihal tentang diri kita, dan yakinlah bahawa ujian itu diberi setimpal dengan kemampuan kita(rujuk Al-Baqarah ayat 286).

Dan yakinkan diri kita bahawa setiap apa yang diberi mengikut keperluan kita. Anggaplah ujian yang diberi sebagai satu acuan untuk membentuk seorang hamba yang soleh/solehah di muka bumi ini, walaupun air mata jadi peneman. Allah sentiasa ada sebagai sumber kekuatan.


Sabarlah..


Kerana apa??


kerana kita yakin syurga itu sangat manis, maka jalan yang perlu dilalui pastinya sangat pahit..


“Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh Allah berserta orang-orang yang sabar”

.Al-Baqarah:153.

Pesan Allah lagi..


" Wahai orang- orang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu..."

. Ali Imran : 200.


dan apa yang saya tahu, keperitan itu walau nampak sama namun tetap tidak sama kerana 'kita berbeza'..

Wednesday, April 27, 2011

ia pergi...

بسم الله الرحمن الرحيم
Apa yang pergi?

Yang pergi meninggalkan diri ini adalah 'ketenangan'..

...................

Usai sahaja membaca sedikit pengisian, tiba-tiba bahu menjadi berat dek amanah yang dipikul sebagai abid dan khalifah di muka bumi ini.

Hati pula tiba-tiba memberontak.

Maka iman tergopoh gapah menenangkan si hati.

Oh Tuhan..

Rabak benar 'muslimah' yang ada dalam diri ini.. :(

Kejora yang ingin ku capai terlalu jauh..

Puas hati bermonolog dengan yang Satu..

"Mana silapku .. ya, terlalu banyak silapku.."

"Astaghfirullah..astaghfirullah..astaghfirullah.."

"Oh Tuhan.."

"Adakah hati ini lupa pada-Mu lantaran kerja sihirku yang semakin mencengkam ini?"

"Oh tidak..!!"

"Tidak ku rela ia terjadi.."

"Oh tuhan.. Telah ku pastikan bibir ini berzikir di permulaan hari ini..mengapa hati ku resah begini?.."

"Oh mungkin ada ketika diri alpa dengan tugasan duniawi..ya, pastinya ada. di ketika akal ku lelah dalam menelaah ilmu dunia pasti tika itu diri ini alpa, namun ia demi akhirat ku Ya Rahman. kerana ku yakin ia alat bagi mencapai matlamatku.."

"Benarkah??"

"Ya Rahman..Ya Ghafur.. Faqina azabannar.. "

dan..

tatkala hati dan iman saling menguatkan dan bermonolog dengan Yang Esa dalam mencari kekuatan bagi meneruskan perjalanan yang kian mencabar..

Tiba-tiba terdengar sayup-sayup alunan azan di kajauhan sana..

oh... teringat akan perkongsian dari akhwat dalam sebuah pogram yang lalu..

Azan itu, meneutralkan diri kita..

Oh.. terlalu banyak ion-ion negatif yang mengalir dalam badanku agaknya.. ia perlu dialirkan keluar.. Segera!!

maka..

Mata dirapatkan..

dan..

Hati mula mengalunkan azan..

selepas seketika..

sedikit ketenangan menjengah di hati..

Alhamdulillah..alhamdulillah..alhamdulillah..

kini tugas ku sebagai pelajar dapat diteruskan..

"Muslimah yang belajar!!!"

"بسم الله الرحمن الرحيم"

keredhaan-Mu adalah nyawa bagiku

"Astaghfirullah"





Wednesday, April 20, 2011

"aku mencintai Allah kerana itu aku mencintai mu"

Assalamualaikum w.b.t..

Alhamdulillah, masih diberikan nyawa untuk bertemu sekali lagi di laman maya ini. Mungkin sedikit bersawang teratak ini lantaran sudah lama tidak terisi. Bukan cuba menyendiri namun kekadang kelu untuk berkongsi. Huhu.. astagfirullah… sedihnya sifat ini..

Namun saat ini tiadalah barisan isi yang panjang untuk saya coretkan . Sekadar melepaskan kerinduan yang lama terpendam..

Jazakumullah kathira kepada kalian yang sudi berkunjung ke laman yang tak punya apa dan sekadar punyai sedikit usaha dalam mencintai illahi. insyaAllah..

……

“aku mencintai Allah kerana itu aku mencintaimu”

Satu ungkapan yang sering saya gunakan dalam beberapa minggu ini, tidak kira secara lisan mahupun tulisan.

Kerana..

Ia lahir dari hati yang satu ini..

Maafkan saya kerana tidak mampu untuk menyembunyikan apa yang bersemi di hati ini..

Maka saya luahkan agar hati-hati yang berhak memiliki dan fahaminya dapat merasai ..

Saya ingin luahkan sekali lagi.. mohon didengari..


“aku mencintai Allah kerana itu aku mencintaimu”


Huhu.. berlinangan si air mata, lantaran ia merasai seribu satu perasaan yang tak mampu saya luahkan kerana saya sendiri kadang-kadang sukar untuk mengerti dan hanya Allah yang lebih memahami. Terima kasih Allah.

…..

Maka…

Kerana cinta itu..

Mana mungkin saya mencintai yang tidak halal untuk dicintai..

Kerana cinta itu..

Mana mungkin saya mencintai perbuatan yang Allah murkai..

Dan ..

Kerana cinta itu saya akan sentiasa berusaha mencintai apa yang dapat meraih cinta-Nya..

Maka saya mohon kepada kalian yang ada di sisi agar terus mengingatkan diri ini untuk terus mencintai Illahi kerana hanya dengan cinta itu ‘aku mencintaimu’. Itu jaminan dariku..


InsyaAllah...

Saturday, April 2, 2011

... Hati ku_Hati itu ...

Saat ini air mata jadi peneman..

Sesuatu datang mengguris perasaan..

Hati ku remuk..

Luluh..

Di bawah jagaan- Mu Ya Tuhan..

Oh Tuhan..

Ingin sahaja ku mengikut kata-kata itu..

Menunjuk rajuk yang tiada kesudahan..

Namun ku takut tersalah jalan..

Kaki melangkah menuju musnah..

Duhai hati..

Aku ingin sampaikan pesan..

Aku bukan malaikat menjelma insan..

Sungguh hina di bumi Tuhan..

Aku punya seribu impian..

Namun kekurangan tak dapat ku halang..

Aku membuat hati itu kelam..

Menitis air mata kerana ku Ya Tuhan..

Aku tidak meminta diri dijulang..

Dunia itu bukan di depan..

Yang ku tuju pada-Mu Ya Rahman..

Dunia sekadar tempat persinggahan..

Buat aku cari bekalan..

Oh Tuhan..

Hati ini pilu..

Sayu menikam kalbuku..

Oh Ya Rahman..

Hati keliru..

Namun ku tetap pegang yang satu..

Redha –Mu adalah matlamatku..

Walau ku sendiri kekadang tak tahu..

Untuk-Mu atau kerana ciptaan-Mu..

Namun hati hanya ada Engkau..

Maka tak pernah henti aku belajar..

Menjadi insan solehah demi-Mu..

Wahai Tuhan ku yang Satu..


`~Tinta _Emas~’

Friday, April 1, 2011

Allah Tahu_Saya tak tahu

Bismillah..

Bermula la kisah...

Suatu ketika yang lalu..

Daku teringat..

Sebelum masuk je dewan periksa, pasti akan terdengar..

‘ All the best’

‘Good luck’

‘Semoga dipermudahkan’

‘Jawab elok-elok tau’

‘Tawakal, kita dah usaha’

Dan macam-macam lagilah ucapan yang diterima.. ^_^

Yang paling ‘cool’..

‘Kalau awak terlupa,

awk bayangkan wajah saya. Pasti akan ingat semula’ (sambil ketawa)

Herm, lucu pun ada.. kurang asam pun ada.. macam-macam rasa ada .. :p

Tapi yang paling kurang saya nak dengar ..

‘Good luck’

Erm.. rasa macam kurang senang bila mendengarnya.

Kenapa?

Pernah seseorang berkata kepada saya,

“Dalam kehidupan kita ini tiada istilah ‘nasib baik’ kerana segalanya telah ditetapkan oleh Allah.”

Ala.. lebih kurang macam;

‘si dia bawa malang kepada keluarga kita dan si dia bawa tuah kepada keluarga kita.’

Salah tak?

Ya, salah..

……………………………………………….

Erm… maksudnya, apabila kita dapat yang ‘duka’ kita perlu ucap innalillah hiwainnnalillahi rojiun, dari-Nya kita datang kepada-Nya kita kembali. kerana segalanya hanyalah pinjaman. dan ucapkan Alhamdulillah kerana ada orang yang lebih ‘duka’ dari kita. Sehendaknya kita mohonlah diberikan kesabaran dalam menempuhinya kerana hanya Allah yang lebih mengetahui mengapa ‘duka’ itu datang berkunjung.(^_^)

Dan..

Apabila kita mendapat suka, ucaplah alhamdulillah kerana diberi nikmat itu oleh Allah dan berdoalah agar nikmat itu tidak menjadikan kita semakin jauh dari-Nya. Kita mesti selalu ingat bahawa hanya Allah yang tahu mengapa ‘suka’ itu datang kepada kita.

Maka kita hanya mampu berusaha dan apabila hasilnya tiba semoga hati kita redha..

Dan sesungguhnya..

Yang terbaik adalah kembali kepada Allah.

Lantaran;

‘pena telah terangkat, tinta telah kering’.

Segalanya telah tertulis di dalam lauh mahfuz. Hanya hati yang dekat dengan Allah akan sentiasa cuba memahami dan mengenali erti sabar,redha dan tawakal dalam menempuh setiap ketentuan itu.

Yakinilah.. dan ketahuilah

Sukar bagi hati yang lalai dan alpa untuk cuba memahaminya..

Contoh mudah, mengikut kajian (disampaikan oleh Dato’ Dr. Fadhilah Khamsah) majoriti (tak ingat peratus) pasangan yang bercerai tidak menunaikan solat.

Jelas ke?

Macam ni…

Bahagia itu Dia yang bagi, duka itu juga Dia yang bagi. Maka yang terbaik adalah kembali kepada-Nya. Mengapa kita tergamak memohon ‘bahagia’ sedangkan kita tidak menghargai dan mencintai pemilik segala ‘bahagia’ itu.

Mari kita sama-sama bermuhasabah diri… -_-

………………………………………….

Kenapa yerk saya bercakap soal ini?

Oh ya!

Tiba-tiba saya terfikir apakah ketika telah meningkat dewasa, saya akan terus bersabar apabila berdepan dengan sesuatu yang boleh buat saya jadi hilang sabar. :P

Contohnya…

Ibu bapa kita..

Ya saya mencintai dan menyayangi mereka. Dulu, kini dan selamanya. insyaAllah..

Dan suatu ketika..

Saya selalu merasa sedih apabila melihat ibu bapa yang diabaikan oleh anak-anak mereka dan pada masa yang sama saya bermohon agar saya tidak melakukan perkara yang sama kepada kedua ibu bapa saya.

Tapi..

Apa jaminannya saya tak akan mengikut resmi ‘si tanggang’? huhu.. saya tak pasti. Jalan masih panjang dan berliku. T_T

Jika bercakap di saat dan ketika ini, memanglah saya rasa saya mampu. Namun saya sendiri tidak tahu adakah bila waktunya telah tiba saya akan mampu menjaga mereka dengan sabar dan penuh kasih sayang.

Saya risau tatkala saya sedang penat ada yang datang menggugatkan maka saya risau saya jadi hilang sabar. Naudzubillah. Moga penjaga hati ini akan bantu saya.

Maka, saya terpaksa kembali kepada Allah kerana hanya Dia yang tahu apa yang ada di depan sana.

Dan saya juga yakin dengan apa yang saya ketahui dan lihat dengan mata saya ini, dimana seorang anak yang soleh/solehah serta menjaga hubungan baik dengan Allah akan mampu memberikan penjagaan yang ikhlas dan penuh kasih sayang kepada ibu bapa mereka dan juga orang lain.

Kenapa?

Lantaran dia mengikut apa yang Allah perintahkan.

Dan yakinilah bahawa setiap hukum dan perintah yang Allah minta kita lakukan adalah untuk kebaikan kita. Segala kebaikan akan kembali kepada kita.

Dan….

Saya hanya mampu katakana pada keluarga tersayang (via sms jer);

“ Selagi diri ini mencintai Allah, maka cintaku pada keluarga tersayang takkan pernah berubah.”

Kerana saya tak tahu apa yang ada di depan sana, hanya Allah tempat saya boleh bergantung harap.

………………………………………

Saya perlu bermuhasabah diri ini..

Sikap cepat marah yang ada pada diri ini sewaktu ketika dulu menjadikan saya seorang adik yang suka membuat perangai, seorang kakak yang suka naik tangan tidak tentu pasal dan seorang anak yang tidak pandai menghargai kasih seorang ibu dan ayah.

Namun apabila islam itu hadir dalam kehidupan ini, saya mula menyakini bahawa hanya dengan mendekatkan diri kepada Allah saya akan mampu menjadi seorang anak yang solehah, menyayangi ibu dan ayah tanpa bersyarat, menjadi seorang adik yang penyayang dan menjadi seorang ‘kakak’ kepada si adik.

Dan kini, saya pula yang dibuli si adik kerana katanya ;

“sekarang ini, adik suka pukul akak. Nak balas dendam”

Apakah? >_<;

Saya redha, cuba memahami dan sentiasa cuba memperbaiki.. :P

Sesungguhnya demi memastikan saya akan menjadi seorang anak yang solehah yang mampu menjaga ibu ayah apabila mereka telah tua dengan penuh sabar dan ikhlas hanya kerana Allah, tidak menjadikan kerja sebagai alasan, suami sebagai halangan…

Maka …

saya perlu terus berdamping dengan Allah, bermohon agar saya tidak mengikut resmi ‘si tangga’ yang sanggup melukakan hati seorang insan yang telah melahirkan dan membesarkan.

Dan saya masih berusaha dan belajar untuk sentiasa dekat dengan Allah..

Amin Ya Rahman… -_-

~Doakan_Moga Allah redha~

Sunday, March 20, 2011

Maha Agung

بسم الله الرحمن الرحيم


Pagi ini, mata ku sangat bertuah kerana masih diberi peluang dapat melihat rembulan yang cantik di gigi langit.

Pagi ini, telinga ku sungguh bertuah kerana masih diberi peluang untuk mendengar alunan bacaan ayat-ayat Allah serta azan subuh yang sayup-sayup kedengaran dari kejauhan sana.

dan

Sehingga saat ini, diri ku memanjatkan syukur kepada illahi kerana masih diberi keizinan meminjam segala milik-Nya agar diri akan dapat terus beribadah kepada-Mu Ya Rabb. Amin Ya Rahman…

………………………………………………………………………..

Entah mengapa pagi ini, bahu ku terasa berat dengan ujian yang datang menduka. Air mata yang mengalir atas izin Mu Ya Allah menjadi pereda keresahan di hati ini. Namun keredhaan di hati, ku mohon sentiasa Engkau berikan. Lantaran kadang-kadang ku tak pernah mengerti dan hanya sekadar terus mangajarkan si hati agar meyakini serta meresapi setiap tanda kasih dan cinta titipan Illahi.

…………………………………………………….

Apabila di saat musibah melanda insan di muka bumi ini, sering ku terdengar aluan indah teralun di bibir itu..

‘Ya Allah’

‘Allahu Akhbar’

‘MasyaAllah’

‘Subhanallah’

Dan ada yang lebih indah

.. Alhamdulillah..

Ia alun indah oleh si hati yang masih mensyukuri kerana si hati itu sentiasa menyedari setiap ujian diberi setimpal dengan kemampuan iman yang bersemadi.

………………………………………

Cuba si hati, bermusahabah diri.. fikirkan saat musibah berat melanda diri.. sehingga air mata bukan lagi pereda dan insan di muka bumi tiada yang mampu menjadi tempat bergantung.. maka pada saat itu, hanya Allah yang ada di hati..adakah kau akui??

Cuba kau renungkan. Di saat kau mendapat berita segala yang kau ada, Dia ambil kembali.. kalimat apa yang kau tuturkan?? Adakah kau akui kini??

…………………….

Maka..

Si hati, sedarlah.. hanya Allah tempat bergantung yang abadi..

Walau sekadar kalimat ‘Allahu akhbar’ yang bergema di bibir, namun terasa ada sedikit kekuatan mengalir di dalam diri..

Itulah kasih Allah, Tuhan seluruh alam yang Maha Agung…

Sehingga yang tidak mengimani, turut mengucapkan ‘Oh my God’..

maka ia terbukti..

setiap hati memerlukan Tuhan sebagai tempat bergantung tika diri hanya mampu menduga, tidak punya kuasa tentang apa yang bakal dia tempuhi..

……

Semoga setiap hati itu dan terutama hati ini yang ada dalam pengetahuan-Mu, terus kekal dalam Redha dan Kasih-Mu ya Illahi..

Tuesday, March 1, 2011

Tauladan

Alhamdulillah wa allahuakhbar....

Tiba-tiba teringat Rasulullah SAW..
Kasihnya.. akhlaknya.. dan seluruh kehidupan baginda adalah indah belaka..

Kata Sainditina Aisyah, akhlak Rasulullah adalah Al-Quran..
Maka, baginda ibarat Al-Quran yang bergerak (kata akhwat)...

Suatu ketika di saat baginda masih hidup..
Baginda sering memberi makan kepada seorang makcik tua yang buta..
Baginda menyuapkan makanan dengan tangannya yang suci itu..
Dengan penuh kasih sayang dan kelembutan..

Namun pada masa yang sama..
Makcik itu sering mengutuk-ngutuk Rasulullah..
Kerana Nabi bawa ajaran baru yang bertentangan dengan ajaran nenek moyang..
Dalam pada masa yang sama dia tidak mengetahui bahawa Rasulullah ada bersama denganya..

Rasulullah hanya mendengar dan terus melayannya dengan baik..
Penuh kelembutan dan kasih sayang tanpa ada perasaan benci dihatinya...

...............................................................................

Setelah baginda wafat..
Para sahabat tetap meneruskan apa yang dilakukan ketika baginda masih hidup..
Salah satunya adalah memberi makan kepada makcik tersebut..

Ketika seorang sahabat menyuapkan makanan kepada makcik itu..
Tiba-tiba makcik itu bersuara..

" Engkau bukan orang yang selalu memberi aku makan."

MasyaAllah...
Tanpa perlu melihat, makcik tersebut dapat membezakannya..
Suapan yang penuh kasih sayang dan kelembutan dari Rasulullah amat terkesan di hatinya..

Selepas kejadian itu, barulah makcik tersebut tahu bahawa orang yang seriang memberinya makan sebelum ini adalah Rasulullah SAW, insan yang sering dia caci.

................................................



Subhanallah..
Indahnya akhlak Rasulullah..

ingin sangat, saya menjadi seperti itu..

tiada benci di hati..

harmoni yang bersemadi...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...