"Jika kamu menegur saudaramu dalam sembunyi (face to face), maka kamu telah menjalankan tanggungjawabmu, sebaliknya jika kamu menegurnya di khalayak umum, maka kamu telah membogelkannya di depan orang ramai." -Imam Syafie

"Andai kamu penat melakukan kebaikan, ketahuilah sesungguhnya kepenatan itu akan hilang dan kebaikan itu akan kekal dan jika kamu seronok melakukan kejahatan, ketahuilah bahawa keseronokan itu akan hilang dan kejahatan itu akan kekal"

~ muhasabah diri~

Thursday, December 23, 2010

Sebuah Perjalanan


Alhamdulillah kerana diberi peluang yang indah ini.

Ini adalah jaulah pertama saya di semenanjung, sebelum ini tak ada kesempatan untuk menyertai.

Pahang --> Rawang --> Shah Alam --> Subang -->Melaka -->Johor --> Serdang --> Rawang --> Pahang


Perjalanan yang hebat bukan??

Sekarang dah kena selsema, musim hujan duduk lama dalam kereta yang sejuk maka jadilah begini. Dan macam ini lah selalu yang terjadi, dah macam normal plak.
Pelik tapi benar. Alhamdulillah juga tanda Allah masih sayang.

Kembali kepada cerita jaulah. Dari jaulah itu, pelbagai cahaya yang dapat saya kutip sebagai penyuluh jalan yang gelap di depan. Hah kenapa saya kata gelap? Tak apa, saya jawab sendiri ok. Sebab hanya Allah Yang Maha mengetahui apa yang dah berlaku, sedang berlaku dan bakal berlaku.

He, jawapan skema. ^_^

Kita mudahkan cerita, terus kepada apa yang bercahaya tu. ^-^ Erm, bagi saya ia cahaya, bagi orang lain mungkin ia sekadar kelip-kelip.


Kasih sayang mencurah-curah
Gurau senda pengikat ukhwah
Tazkirah penghibur hati yang resah
Hati terus berbunga indah
Langkah musafir jadi ibadah
Mujahadah mengejar mardhatillah


Perjalanan ini dirancang bagi memenuhi hak akhwat's fillah yang telah melangkah ke tangga seterusnya iaitu Baitul Muslim. Tahniah, semoga langkah kalian semakin panjang dan diberkhati Allah SWT. Ohya, kami juga sempat menziarahi seorang akhwat yang telah dikurniakan seorang puteri yang telah diberi nama Tasneem dan menariknya diaman tahun nii kami ada dua orang Tasneem. ^_^ erm, seronok kan???


Sewaktu dalam perjalanan pergi,

Di dalam kereta saya dapat mengenali diri akhwat dengan lebih mendalam dengan cara yang istimewa. Mengetahui sesuatu yang saya sendiri tidak sangka. Hehe, bak kata seorang akhwat kepada mereka;
"Muka nampak skema, tapi nakal.Sukar untuk dikesan". Sangat
sweet, bahagia bersama mereka. Perjalanan penuh dengan gelak tawa dan yang paling saya kagumi; saya adalah sebahagian dari mereka yang menjadi penunjuk jalan. Bangganya dengan diri saya. Haha. Syabas Khatijah ^_^

Alhamdulillah, perjalanan sangat dipermudahkan walaupun ada tersesat sikit semasa di Batu Pahat. Kami bertolak pulang selepas dan usai solat asar sampai di Kuala Lumpur dalam jam 9.30 malam dan mungkin lebih. Hati yang resah memikirkan perjalanan pulang ke Rawang dengan menaiki KTM tak dapat disembunyikan. Murobbi yang melihat terus menyalurkan kasih sayang kepada diri ini. Aduhai, siapa yang tak bahagia.

Ingin pulang ke Rawang..

Seorang akhwat telah menawarkan diri untuk menumpangkan sampai ke KL central, sangat bersyukur kerana ia akan memudahkan perjalanan ke Rawang. Namun sesuatu yang tak disangka berlaku dan dengan besar hati akhwat menawarkan diri untuk menghantar saya sampai ke Rawang. Subhanallah, inilah indahnya uhkwah fillah.

Semasa dalam perjalanan, macam-macam cerita yang kami kongsi. Yang melemahkan dan menguatkan. Dia banyak mengigatkan saya tentang pengorbanan dan tujuan sebenar untuk melangkah ke alam perkahwinan. Erm, banyak cerita dan sukar untuk diceritakan semula. Apa yang perlu saya akui " Sharing is caring"


Tuesday, December 21, 2010

Sebuah Penciptaan Satu Ketentuan


Ingin ku cerita...
Di celah-celah derita
Terselit sebuah cahaya
Memberi hidup lebih makna
Mewangi indah haruman Setangi Syurga

Tahukah dikau..
Tercipta ia tidak ku duga
Satu anugerah dari Yang Esa
Terjalin indah sebuah ukhwah
Insan terpilih penuh barakah

Ketika...
Saat hadir dirimu
Terukir senyuman atas seribu rahmat

Dan tibanya...
Hilang dirimu
Sedaya disambut seribu pengertian

Dikau perlu tahu...
Tak perlu dititip salam sayang
Tidak sedikit diri berdendam
Jalan di depan masih panjang
Yang berjuang akan menang
Yang mengalah pasti rebah

Yang terindah...
Cinta kita kerana Allah
Sebuah penciptaan yang terindah
~ bulatan cinta~

Sunday, November 21, 2010

Sayang si akhwat's kerana Allah..


Bismillah...

kata akhwat...

"Ya Allah.. jadikanlah hati-hati kami tunduk merendahkan diri kerana takut kepada Mu.. dan jadikanlah mata-mata kami mengalirkan air mata kerana takutkan Mu.. dan jadikanlah kami wahai tuhai dari golongan orang-orang yang bertaqwa dan orang-orang yang mendapat keampunan .." amin..

kata akhwat's lagi...

"dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada" (57:4)

Jika bersedih,Dia ada untukmu mengadu. Jika kesusahan, Dia ada sebagai pelindung dan penolong. Ingat dan berharaplah hanya kepada-Nya". Rindu ukhti..

pesanan akhwat's..

"keimanan yang benar menjadikan perjalanan hidup umpama sebuah kisah dalam kehidupan. Pengorbanan menukar ujian pahit menjadi satu kenangan manis. Kesabaran menjadikan segala beban yang ditanggung, ringan dan mudah. Keyakinan pada janji-janji Allah menjadikan jiwa tenang ketika perjalanan begitu sukar dan kerinduan pada-Nya menjadi pembakar semangat setiap kali berdepan dengan kegagalan dan ujian berat"
~salam ukhwah sekenjang dakwan.. insyaAllah~

akhwat's mendoakan..

"Ya, Rabbi. ku titipkan rindu untuk saudaraku yang selalu menghembuskan nafas-nafas iman islam Mu. Jadikan dia insan solehah yang selalu mendapat kasih sayang Mu. Jadikan dia muslimah yang sentiasa menjaga izzah addin Mu. Ya Allah, sayangilah, cintailah, ampunilah, brakahilah dan masukanlah dia dalam jannah Mu.." Salam ukhwah filllah, i Love you..


titipan akhwat's...

"teman yang solehah malunya pada kurangnya amalan, beraninya pada kebenaran, cintanya berlandaskan iman, rindunya pada janji-janji Tuhan, tetap dihatinya tertanam taqwa dan keimanan.."

amin ya rabb...

Friday, November 19, 2010

Katakan "awak, kamu, dia, saya; kuat..."


"Ketika Allah menciptakan bumi, bumi itu dalam keadaan goncang dan miring, kemudian dimantapkan dengan menancapkan gunung-gunung di atasnya. Pada masa itu para malaikat menyaksikan kekuatan gunung-gunung raksasa, lalu bertanya; ' Ya Allah. apakah Engkau menciptakan makhluk yang lagi kuat daripada gunung-gunung?' Allah menjawab ;'Ya,besi.' Para malaikat bertanya lagi;'Ya Allah, apakah Engkau menciptakan makhluk yang lebih kuat daripada besi?' Allah menjawab;'Ya, api.' Para malaikat bertanya lagi;'Ya Allah, apakah Engkau menciptakan makhluk yang lebih kuat daripada api?' Allah menjawab;'Ya, air.' Para malaikat bertanya lagi; 'Ya Allah apakah Engkau menciptakan makhluk yang lebih kuat daripada air?' Allah menjawab;'Ya, angin' Para malaikat bertanya lagi;'Ya Allah,apakah Engkau menciptakan makhluk yang lebih kuat daripada angin?' Alllah menjawab;'Ya. Anak Adam apabila mengeluarkan sedekah dengan tangan kanannya dan menyembunyikan sedekah itu dari tangan kirinya."

Thursday, November 11, 2010

Soalan


“Who’s your partner?”

Perasan tak soalan di atas tu?

Soalan tu sering saya terima dari sahabat Pakistan saya yang kini berada di Malaysia, kerana telah berkahwin dengan orang sini. Setiap kali dapat berbual dalam laman maya, soalan tu tak pernah terlepas untuk diajukan. Saat ramai kawan-kawan yang telah berkahwin dan mempunyai cahaya mata, soalan tu mampu membuatkan saya rasa dunia berhenti berputar dan rasa diri terawang-awang. Tak faham saya, apa yang seronok sangat untuk mengetahui jawapannya. Best ke?

Baiklah, kalau ikut jawapan skema kepada kawan-kawan lama yang sudah kurang kenal diri saya, untuk soalan yang seiras dan sepupu dengan soalan di atas, saya akan jawab :

“ Oh, dah kahwin nanti adalah pakwe/kekasih/boyfriend/balak/what ever…”

Pada kawan-kawan se ‘geng’ sekarang, saya pernah jawab :

“ Saya mencari seseorang yang pandai buat kerja rumah, pandai masak dan sangat pandai melayan isteri” . (n_n) Lawak tapi saya serius dengan jawapan tu.

………………………………………….

Sebenarnya, saya tak reti nak jawab soalan tu secara tepat dan mendapatkan markah penuh dari kalian. Sebab saya tiada jawapan. Dan bagi saya ….

Kalau fikir secara main-main, rasa nak pengsan bila ada orang suruh saya berkahwin dan menjadi seorang isteri. Kalau fikirkan kesunyian, rasa nak nangis menunggu saat tiba waktunya. Kalau fikirkan perjuangan, terasa ingin berjuang bersama si dia dengan menguatkan diri dan terus berlari. harapnya. Kalau fikirkan sumbangan pada agama, rasa nak menjerit apabila terfikir masa bujang saya tak sepenuhnya ‘all out’ untuknya.

Erm, banyak betul ‘kalau’ dan siapalah nak jawap semua ‘kalau’ itu.

Dan hanya Allah yang lebih mengetahui segala-galanya. Dugaan dan ujian diberi ada sebab serta hikmah yang insyaAllah untuk membina diri agar terus mekar mencari redha Illahi. Amin ya Allah.

………………………………

Saya tak sanggup nak menjadi seorang isteri atas dasar semata-mata untuk dijadikan seorang penyeri dalam rumah tangga, sebagai tukang masak, tukang cuci, tukang sapu, tukang jaga dan didik anak serta lain-lain jawapan skema dari kalian.

Ya , saya tak sanggup!!!

Tahu tak, tak ada cuti bila kerja sebagai ‘isteri’?

Tahu tak, terlalu banyak kerja yang perlu dibuat?

Tahu tak, boleh jadi bosan dengan kerja tu?

Tahu tak, saya tak sanggup!!!!!!!!!!

Namun…

Andai perkahwinan itu dibina atas dasar cinta kepada Allah dan Rasulnya, maka saya redha menerimanya. Walaupun saya seorang penyeri dalam rumah tangga, namun serinya datang dari bimbingan agama. Walaupun saya seorang tukang masak, tukang cuci dan tukang sapu, namun saya gembira kerana saya akan lelah dalam mengejar pahala. Si dia pula akan sentiasa sedaya upaya menjadi yang terbaik buat saya dan membuatkan saya hanyut dengan janji Allah dan nikmat syurga-Nya kerana dia juga ingin lelah dalam mengejar pahala.

……………………………

Perkahwinan itu bukan sekadar salah satu kitaran dalam kehidupan, namun ia sebagai satu keperluan disaat masanya telah tiba dan hanya Allah yang lebih mengetahui.

Terasa ada titisan mutiara yang mengalir di pipi, pada saat melihat para mujahidah mengendong si anak dan terus semangat berjuang. Adakah saya akan seperti itu?

“ Wa talak caya sama lu, selagi lu belum kerja, lu belum kahwin, lu belum ada anak dan lu masih aktif berjuang”



p/s : jgn tanya boleh tak? tunggu jer kad wangi sampai rumah. he..he..

Sunday, October 31, 2010

mereka



mereka mampu berkata apa sahaja..
mereka mampu menafsir mengikut rasa..
namun diri lebih mengetahui jalan cerita..
duka..
mahu pun suka...
bukan diri tidak pasrah..
namun sedang bertatih dengan payah..
mengutip cebis-cebis sabar,
buat bekalan di masa sana,

Friday, October 29, 2010

Allah...


Ketika kau sudah menangis sekian lama dan hatimu masih terasa pedih..

Allah sudah menghitung airmatamu.

Jika kau fikir bahawa hidupmu sedang menunggu sesuatu dan waktu terasa berlalu begitu saja…

Allah sedang menunggu bersama-samamu…

Ketika segalanya menjadi sesuatu yang tidak masuk akal dan kau merasa tertekan…

Allah bersamamu untuk menenangkanmu…

Ketika kau fikir bahwa kau sudah berusaha sesungguhnya

dan tidak tahu hendak berbuat apa lagi…

Allah mempunyai jawapannya…

Ketika segala sesuatu berjalan lancar dan kau merasa ingin mengucap syukur…

Allah telah pun memberkatimu…

Ketika kau merasa sendirian dan teman-temanmu terlalu sibuk untuk menelefon dirimu…

Allah sentiasa berada di sampingmu…

Jika tiba-tiba kau dapat melihat jejak-jejak harapan…

sebenarnya Allah sedang berbisik kepadamu…

Ketika sesuatu yang indah terjadi dan kau dipenuhi ketakjuban…

Allah akan tersenyum kepadamu…

Ketika kau memiliki tujuan untuk dipenuhi dan mimpi untuk digenapi…

Allah sudah membuka matamu dan memanggilmu dengan namamu…

Oleh itu ingatlah bahwa di manapun kau atau ke manapun kau berada…

Allah akan mengetahui dan senantiasa berada di sampingmu


p/s : tak tahu asal dtgnyer, tp ia kiriman dr seorang teman 2 tahun lepas.. just refresh

Tuesday, October 19, 2010

Cell phone VS Quran




Ever wonder what would happen if we treated our Quran like we treat our cell phone?


What if we carried it around wherever we went?


What if we flipped through it several time a day?


What if we turned back to go get it if we forgot it?


What if we used it to receive messages from the text?


What if we treated it like we couldn't live without it?


What if we gave it to Kids as gifts?


What if we used it when we travelled?


What if we used it in case of emergency?


This is something to make you go....hmm...where is my Quran?


Oh, and one more thing.

Unlike our cell phone, we don't have to worry about our Quran being
Disconnected because Allah already paid the bill.

Makes you stop and think 'where are my priorities? And no dropped calls!




If you are one of the 7% who will stand up for
Allah, forward this.

93% of the people won't forward it.



Tuesday, September 28, 2010

Biah itu suasana

“ Tak sukanya duduk dalam kereta ni lama-lama. Nak muntah rasanyer.” rungut hatiku yang memang kurang serasi dengan situasi seperti itu.


Sampai sahaja depan rumah emak,cepat jer kaki ku mengatur langkah untuk keluar dari kereta. Dalam kepala ini dah tak fikir apa. Nak masuk rumah, buka tudung, jumpa mak dan enjoy… he..


Tiba sahaja dalam rumah, kaki terus meluru ke bilik. Tudung di kepala ditanggalkan dan mata terus meliar mencari sekujur tubuh yang banyak berjasa pada diri ku. Tangan dan pipinya ku cium sambil khabarnya ku ambil tahu. Kelibat insan kedua yang berjasa dalam hidup ku tidak dapat ku cari, rupanya dia tidak berada di rumah. Kata emak, ayah sibuk menguruskan pembahagian dan jualan daging lembu milik persendirian dan syarikat. Herm, sibuk orangnya ayah ku ini.


Selepas habis ku tawaf sebanyak sekali rumahku, kaki terus meluru ke dapur semula dan di sana diri ku dapat melihat aksi cucu yang manja bertemu dengan atok nya. Naik geram hati ku melihat si tembam

tu. Seperti biasa tanganku rakus mencubit pipinya yang tembam tu. Maka keluarlah rengekan manja dari si tembam, namun tiada reaksi kesian dari diri ku kerana ku tahu dia insan yang manja. Lagi ku usik sehingga dia menangis adalah. :P


Sedang asyik ku berkasih sayang dengan emak, adik da

n kakak-kakakku tiba-tiba diri ku terasa lain. Ada yang kurang pada diri ku, ada yang tidak kena. Puas ku fikir sehingga berkerut dahi ku. Lantas ku mengambil nafas panjang, mendiamkan diri seketika.


Hatiku bermonolog :

Kenapa rasa semacam.

Dimana diri ku sekarang?

Ya, di rumah emak.

Kenapa rasa pelik ni bertandang di hatiku?

Tadi balik rumah emak dengan siapa?

Ya, dengan kakak ku.

Ohye, kakakku dah berkahwin.

Astaghfirullah…

Kepala ku tidak mengenakan tudung, Alhamdulillah abang iparku masih sedang sibuk mengangkut beg di luar.


“Adik, tolong ambilkan tudung akak dekat bilik. Tolonglah dik.. nanti abang Nik masuk umah.” laju jer mengarahkan adik ku yang bongsu.

…………………………….


Kejadian seperti itu pernah juga berlaku dahulu. Selepas memiliki abang ipar diri ku di ajar oleh rasa takut ku akan dosa untuk memakai tudung di dalam rumah demi menjaga auratku. Pernah sekali diri ku bertembung dengan abang ipar yang berada di pintu dapur kerana dia ingin meminta sesuatu,

mukanya nampak pelik namun tidak ku indahkan. Selepas keperluannya dipenuhi, kaki melangkah masuk ke rumah tengah dan barulah ku sedar bahawa diri ini tidak memakai tudung. Hati beristighfar panjang, patutlah abang ipar bermuka pelik. Sebelum kejadian itu, tudung dikepala telah ku tanggalkan selepas pulang dari sekolah menengah kerana mendapati tiada insan yang tidak halal untuk melihatnya. Niat ku hanya sebentar sekadar ingin menghilangkan lelah selepas penat menjalani latihan pantun dan bahas di sekolah. Saat kaki melangkah ke dapur diriku tidak menyedari kesilapan tersebut.


Kini kejadian itu berlaku lagi.

………………………………..

Begitulah kehidupan yang tidak membantu tarbiah diri untuk menjadi seorang muslimah. Bukan diri tidak redha, cuma sekadar ingin berkongsi bahawa betapa pentingnya biah (suasana) yang soleh/solehah kepada kita. Biah yang baik dapat membantu kita untuk menjadi baik.


Jika pada masa tersebut ada akhawat di sisi ku sudah pas

ti cepat sahaja diri ku diingatkan. Tapi apabila bersendirian, kita terpaksa mengingatkan diri sendiri. Namun segalanya adalah takdir, setiap perkara ada hikmahnya. Alhamdulillah kerana Allah pernah berfirman dalam Al-Quran bahawa Dia tidak akan menghukum kita atas kesalahan yang tak disengajakan atau kita terlupa.


Wallahua’lam..



p/s : . Adalah lebih molek kalau dapat buat Rumah Islam de

ngan akhawat.

Monday, September 20, 2010

uhkti fillah





Lebaran kian menjelma, ramadhan mula mengatur langkah untuk mengundurkan diri. masyaAllah tak dapat digambarkan dengan seuntai kata-kata betapa kelirunya perasaan yang ada dalam fikiran ini.


Inalillahi wainalillahi rajiun.. semoga roh mu ditempatkan bersama-sama para mujahid /mujahadah yang soleh dan solehah.

Airmata tak dapat ku tahan apabila ukhti fillah mengkhabarkan berita yang tidak terduga ini. Kerinduan ku dibalas dengan satu berita yang tak dapat diubah namun perlu diterima sebagai ikhtibar buat diri yang masih mempunyai jalan yang panjang untuk dilalui.

Mengikut pertemuan hanya beberapa kali kami pernah bertemu, namun semangat dan kelincahan arwah membuatkan hati jadi terusik dan kali terakhir pertemuan kami adalah di Gombak.

Dan setiap kali pogram, kelibatnya sentiasa ku cari dan sering juga bertanya kepada akhawat yang lain. Namun pelbagai jawapan yang ku terima. Jawapan yang terakhir yang pernah ku terima “Dia dah ke Terengganu”. Diri yang semakin faham dengan persekitaran, hanya mengangguk tanda faham.

Kerinduan ku tidak terbalas.

Namun pada 26 Ramadhan berita kepulangannya ke Rahmatullah sampai kepadaku. Hati sayu. rinduku terpaksa dipendam.. semoga kami dipertemukan di syurga kelak. Amin.

Dan begini kisahnya ….

Dahulu pernah seorang kakak memberi tugasan kepada kami untuk memilih seorang akhawat yang bukan berada dalam bulatan cinta kami dan kami perlu berta’aruf dengannya. Diriku memilih dirinya sebagai individu yang perlu ku ta’aruf. Jika dilihat kepada perkenalan kami yang hanya bertemu untuk beberapa kali, kata orang belum sempat pun berbunga indah. Namun ikatan akidah yang ternyata hebat simpulannya berbanding ikatan persaudaraan yang terbentuk kerana lahir dari ibu atau ayah yang sama, member kesan yang mendalam dalam diri ini. Itulah kehebatan dalam uhkuwwah fillah.

Erm, terasa benar kehebatanya. Teringat pula kisah-kisah orang-orang pada zaman Rasulullah SAW dulu. Mereka sering meminta agar Rasulullah SAW menunjukkan mukjizat baginda untuk membuktikan baginda adalah pesuruh Allah. Namun ada kalangan mereka hanya sekadar unutk mempermainkan Rasulullah kerana mereka pasti akan mengatakan mukjizat itu dalah sihir dan mereka tidak beriman.

Namun sekarang Rasulullah SAW telah wafat maka tiada lagi mukjizat. Bagi diri saya, kehebatan dan kenikmatan dalam jalan Allah adalah sesuatu yang boleh dikatakan seperti mukjizat kerana mereka pasti akan tersentuh apabila melihat kehebatan tersebut. Contohnya, melihat kepada kehebatan ukhuwwah fillah antara para sister yang berada di sekeliling ku. masyaAllah, memang hebat. So, if nak rasa kena lah join dan berada di jalan Allah. Hatimu pasti terpaku. J

Wallahua’lam..




Note :

Ta’aruf = berkenalan secara rapat

Halaqah = bulatan (buat perbincangan)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...